Balada Tiket Gratisan Jetstar


Ini cerita saya ketika menang kuis berhadiah tiket Jetstar ke mana saja (yes, you heard that right :p) yang sudah saya pakai hornymoon honeymoon Desember 2015 lalu. Kenapa baru cerita sekarang? Karena... ternyata urusannya panjang dan baru saja selesai bulan lalu. Mau dengar cerita lengkapnya nggak? Jadi gini...

Juli 2015 saya ikutan kuis di fanpage FB Jetstar Asia. "Like" fanpage mereka deh, sering banget ada kuis, siapa tahu rezeki kamu. Pertanyaannya waktu itu gampang banget, cuma disuruh menyebutkan tiga destinasi impian Jetstar Asia dengan transit di Changi Singapura. Alhamdulillah, rezeki Emak salehah, saya menang. Hadiahnya nggak tanggung-tanggung, dua tiket Jetstar pp ke mana saja, asal masih rute yang dilayani Jetstar Asia plus voucher Changi sebesar SGD 100. Awalnya saya sangka cuma dapat satu tiket pp, eh ternyata setelah saya baca lagi emailnya, hadiahnya 1 PAIR of return economy starter flights. Saya sampai nanya-nanya ke suami dan teman-teman, 1 pair itu sama dengan 2 tiket kan maksudnya? Hehehe. Akhirnya saya yakin bahwa hadiahnya 2 tiket setelah mendapatkan formulir dari Jetstar untuk pemesanan tiketnya. Asyiiiiik... bisa buat pacaran berdua. Tapi ke mana?


Saya sih pengennya ke Hong Kong, Bangkok atau Jepang, sesuai jawaban saya di kuis. Nggak bohong kan? Tapi Si Ayah sudah pernah ke HK, dua kali malah. Dan dia nggak begitu suka Hong Kong. Sementara itu, ketika saya cek rute ke Osaka, dari Surabaya harus transit dua kali, yaitu di Singapura dan Taipei. Duh ribetnya. Pilihan lainnya adalah ke Vietnam, Ho Chi Minh City. Si Ayah penasaran dengan Vietnam. Saya sih nggak begitu pengen, kalau pun ke Vietnam pengennya ke Hanoi saja, bukan HCMC. Karena belum ada kata sepakat, saya lupakan sementara rencana traveling berdua.
 

Di bulan November, saya mulai obrolkan lagi dengan Si Ayah. Ini maunya ke mana sih? Eh ternyata dia berubah pikiran. Dia pengennya kami pergi berempat dengan anak-anak. Hak dush! Si Ayah ini memang family man banget, nggak tega meninggalkan anak-anak sendirian. Kalau dia pergi sendiri dan ninggalin anak-anak dengan saya sih sudah sering. Saya agak gimanaaa gitu. FYI, saya dan Si Ayah belum pernah pergi menginap berdua saja. Dari dulu, setiap kali traveling, anak-anak selalu ikut kami. Keluarga kami memang sangat lengket satu sama lain karena pengalaman kami tinggal berempat saja di negeri seberang tanpa pembantu. Saya pikir sekarang sudah saatnya kami bisa pergi berdua karena Big A hampir 14 tahun dan Little A 7 tahun. Dengan agak kesal, saya cari-cari jadwal untuk berangkat berempat. Ternyata tambahan dua tiket di bulan Desember, Januari, Februari mahal banget. Ya jelas ya, memang peak season sih. Karena nomboknya mahal, jadi nggak berasa kalau menang kuis. Harga 2 tiket pas musim liburan sama saja dengan 4 tiket saat low season. Kami nggak sanggup kalau nombok banyak-banyak!

Akhirnya saya berhasil membujuk Si Ayah untuk berangkat berdua saja. Kami tentu juga harus membujuk anak-anak agar mau ditinggal. Tentu nggak gratis, mereka minta dibelikan oleh-oleh spesial. Itu pun mereka berdua masih protes keras. Baca protes Big A di blog pribadinya: http://anindyaspointofview.blogspot.co.id/2015/12/how-to-take-advantage-of-situation.html.


Karena izin prinsip dari Si Ayah sudah turun, saya serahkan pilihan destinasi ke dia. Ke mana aja boleh deh, saya manut saja. Sudah mending dia mau pergi berdua saja tanpa anak-anak. Dan... pilihannya jatuh ke Taipei! 

Well, Taipei sebenarnya tidak masuk ke bucket list saya. Tapi saya orangnya senang mencoba sesuatu yang baru, jadi ya let's go aja. Untuk ke Taipei ini kami perlu visa. Sebenarnya visa Taiwan mudah diperoleh, tapi gara-gara saya salah baca informasi dari blog orang, malah jadi drama. Tentang visa akan saya tulis tersendiri ya.

Kami berangkat dari Surabaya 25 Desember dan pulang 29 Desember. Tiket high season kami ini kalau dirupiahkan seharga 22 jutaan. Wow, saya berasa menang besar. Perjalanan dari Surabaya sampai Singapura mulus-mulus saja. Kami sempat keluar dari Changi dan ikut merayakan kemeriahan natal di Marina Bay. Penerbangan ke Taipei masih tengah malam. Penerbangan dari Singapura ke Taipei ditempuh dalam 4 jam 45 menit. Kami sampai di bandara Taoyuan pagi hari jam 6.


Ternyata saya sangat menikmati perjalanan kami di Taipei. Kota ini jauh dari bayangan saya yang salah sangka menyamakan Taipei dengan kota di Tiongkok yang stereotipe-nya kotor, kumuh, banyak polusi, dll. Taipei sendiri kotanya rapi, bersih, mudah dijelajahi dan orang-orangnya sangat tertib. Makanannya juga enak-enaaaak. Meski kami berdua tidak bisa berbahasa Mandarin kecuali ni hao dan xie xie, kami bisa survive di Taipei :D

Drama dimulai ketika kami pulang dari Taipei dan kembali transit di Singapura. Kami tiba di bandara Changi pukul 1 dini hari, sementara pesawat ke Surabaya baru berangkat jam 11 siang. Untuk menghemat, kami berdua tidur di bandara saja. Paginya, setelah sarapan, kami cek jadwal penerbangan Jetstar, berangkat dari gate berapa. Lha kok ternyata penerbangannya ditunda menjadi jam 1 siang. Duh, kami mulai kesal karena sudah menunggu lama di bandara dan tidurnya juga kurang nyaman.


Horor terjadi ketika kami cek lagi informasi di layar, penerbangan kami dibatalkan. WHAT???

Kami segera menuju konter layanan Jetstar di dalam T1. Di sana tidak ada orang yang melayani. Beberapa saat kemudian ada orang-orang yang datang, senasib dengan kami. Ada yang nasibnya lebih buruk dari kami, orang ini penerbangannya sudah dibatalkan 2 kali dan sampai saat itu belum bisa berangkat. Kami bertanya-tanya alasan penerbangan dibatalkan, katanya karena ada aktivitas gunung berapi. Ketika ditanya gunung yang mana, petugas tidak menjawab. Kami yang sudah mempunyai boarding pass sempat terkatung-katung lama di dalam area T1. Kami tidak bisa melewati imigrasi sendiri untuk keluar ke konter cek in Jetstar. Sementara itu petugas Jetstar yang ditugaskan mengurus kami kurang bisa memberikan solusi. Mereka tidak mau memberikan ganti rugi apapun. Mereka hanya mau memberikan refund seharga tiket yang kami bayarkan atau pengalihan penerbangan ke Jakarta. Dari Jakarta ke Surabaya, harus kami tanggung sendiri.

Yang membuat kami kesal, alasan pembatalan penerbangan ini tidak masuk akal. Saya cari-cari di berita, tidak ada aktivitas gunung api apapun yang membahayakan di hari itu. Maskapai lain seperti Singapore Airline, China Airlines dan Garuda Indonesia tetap melakukan penerbangan dari Singapura ke Surabaya seperti biasa.

Belum lagi urusan bagasi. Setelah kami berhasil keluar melewati imigrasi, dengan kawalan petugas, kami tidak bisa menemukan bagasi kami. Perlu waktu hampir satu jam sampai akhirnya bagasi kami ditemukan oleh petugas. Setelah mendapat bagasi, kami kembali mendatangi konter cek in Jetstar untuk menyelesaikan urusan. Orang-orang yang senasib dengan kami umumnya pasrah rute mereka dialihkan ke Jakarta. Nanti mereka akan membeli sendiri tiket ke Surabaya. Kami tidak ingin ke Jakarta dulu karena tidak ingin menunda kepulangan kami ke Surabaya. Kami ingin sesegera mungkin bertemu anak-anak. Kami berdua memilih refund tiket dan membeli sendiri tiket baru dari Singapura ke Surabaya dengan Garuda Indonesia. Harapannya, tiket ini bisa di-reimburse oleh asuransi. Tentang klaim asuransi yang juga penuh perjuangan akan kami ceritakan sendiri.



Proses refund tiket ini tidak mulus. Di depan konter Jetstar, kami minta petugas untuk mengurus refund, tapi dia malah menyuruh kami menelepon call center. WHAT??? Ini bukan kami lho yang membatalkan penerbangan, tapi dari pihak mereka sendiri. Akhirnya Si Ayah meminta dipanggilkan manajer dan dia menyuruh petugas konter untuk mengurus refund kami. Ketak ketik ketak ketik, katanya refund bisa kami dapatkan dua minggu lagi. Fyuh.

Kami membeli tiket Garuda Indonesia dengan jadwal penerbangan malam hari jam 7. Duh, saya sudah bosen banget sama Changi dan pengen segera pulang meluk anak-anak.

Sebulan setelah itu, saya belum mendapat kabar apa-apa tentang refund tiket Jetstar saya. Bulan Februari, saya mengirim komplain via formulir feedback di website Jetstar. Bulan Maret, Jetstar membalas akan memroses refund saya dalam 15 hari dan uangnya akan diberikan lewat travel agen yang mengurus tiket saya. Setelah 15 hari, saya mengirim email ke marketing Jetstar yang memberi saya tiket hadiah ini, tapi tidak ada respon. Pertengahan April, saya mengirim email ke customer care DAN ke marketing menanyakan status refund saya. Setelah mengirim ulang email yang sama beberapa kali, akhirnya di bulan Mei saya mendapat balasan bahwa mereka tidak bisa memberikan refund berupa uang, tapi akan mengirim voucher sebesar $330. 


 
*tarik napas* Panjang ya ceritanya? Kasus ini sudah selesai. Moral of the story, kalau kalian naik Jetstar, jangan lupa membeli asuransi perjalanan untuk back up karena Jetstar ini low cost airline dan nggak mau ribet memberi ganti rugi kalau perjalanan kalian ditunda atau dibatalkan, atau bagasi kalian hilang. Jetstar adalah maskapai langganan kami ketika kami tinggal di Australia. Kami selalu mengandalkan Jetstar untuk mendapatkan tiket termurah antar kota di Australia. Selama ini memang nggak ada masalah dengan pelayanan Jetstar. Petugas mereka memang nggak begitu ramah tapi setidaknya profesional. Tapi dengan peristiwa pembatalan penerbangan tanpa alasan yang jelas ini, dan juga layanan ground staff di Changi yang kurang profesional, sebaiknya jaga-jaga dengan membeli asuransi perjalanan yang bisa diandalkan.

So, tinggal satu pertanyaan sekarang. Voucher $330-nya mau buat terbang ke mana?

~ The Emak

0 Response to "Balada Tiket Gratisan Jetstar "

Post a Comment

Follow by Email

Powered by Blogger.